Page Nav

HIDE

Gradient Skin

Gradient_Skin

Pages

Temui KH Ma'ruf Amin, MPR RI Siap Gelar Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo menghadiri kediaman Wakil Presiden RI Terpilih KH Maruf Amin. Foto : Dok. Istimewa Berita24.com - Ketu...

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo menghadiri kediaman Wakil Presiden RI Terpilih KH Maruf Amin. Foto : Dok. Istimewa
Berita24.com - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo bersama pimpinan MPR RI mendatangi kediaman Wakil Presiden terpilih 2019-2024 KH Ma'ruf Amin. Selain silaturahim, pimpinan MPR RI juga menyampaikan hasil Rapat Konsultasi Pimpinan MPR RI, DPR RI, dan DPD RI dengan KPU, Panglima TNI, Kapolri, Kepala BIN, Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Sekretariat Negara,mengenai persiapan pelantikan presiden - wakil presiden yang tinggal lima hari lagi. Dipastikan kondisi Indonesia secara umum maupun Jakarta secara khususnya dalam kondisi aman, damai, dan terkendali.

"Sebagai pendamping Presiden Joko Widodo dalam memimpin Indonesia selama lima tahun kedepan, KH Ma'ruf Amin punya tugas yang tak ringan untuk menuntaskan berbagai agenda pembangunan nasional kebangsaan. Khususnya, pembangunan sumber daya manusia yang sudah lekat dalam kepribadian beliau sebagai ulama besar, guru kita semua," ujar Bamsoet usai bertemu dengan KH Ma'ruf Amin, di kediaman KH Ma'ruf Amin, Selasa malam (15/10/19).

Turut hadir para Wakil Ketua MPR RI antara lain Ahmad Basarah (F-PDI Perjuangan), Ahmad Muzani (F-Gerindra), Jazilul Fuwaid (F-PKB), Syarief Hasan (F-Demokrat), Hidayat Nur Wahid (F-PKS), Zulkifli Hasan (F-PAN), dan Arsul Sani (F-PPP).

Sejumlah anggota parlemen yang turut hadir di kediaman KH Maruf Amin. Foto : Dok. Istimewa
Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menyampaikan, MPR RI selalu siap membantu pemerintah dalam menyukseskan agenda pembangunan sumber daya manusia, salah satunya melalui program Sosialisasi Empat Pilar MPR RI yang telah bergulir sejak tahun 2004. Sehingga, manusia Indonesia tak hanya kuat dalam ilmu pengetahuan saja, namun juga memiliki kepribadian yang Pancasilais.

"Nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila merupakan saripati dari berbagi nilai kebaikan yang diajarkan oleh banyak agama. Pengakuan dalam Sila pertama, Ketuhanan Yang Maha Esa, menandakan betapa religiusnya Bangsa Indonesia yang mengakui keberadaan Tuhan. Karenanya, sangat tidak tepat apabila ada yang mempertentangkan Pancasila dengan agama, maupun agama dengan Pancasila," tandas Bamsoet.

Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila ini menambahkan, dalam pertemuan tersebut juga dibahas mengenai masalah kebangsaan. KH Ma’ruf Amin diharapkan diyakini mampu membuat suasana perpolitikan semakin teduh  dan adem. Terlebih komposisi Presiden dan Wakil Presiden terpilih merupakan perpaduan nasionalis-religius.

“Presiden dari kalangan nasionalis dan Wakil Presiden dari kalangan ulama. Dari sinilah diharapkan akan membawa kesejukan bagi perjalan sejarah Indonesia untuk lima tahun ke depan. Pimpinan MPR juga berharap KH Ma’ruf Amin mampu menggantikan posisi Pak JK untuk membantu Presiden Joko Widodo dalam membangun ekonomi Indonesia ke depan dengan keahlian beliau dalam ekonomi syariah," tutur Bamsoet.

Sementara itu, KH Ma'ruf Amin memberikan apresiasi karena pimpinan MPR RI langsung mengundang semua pihak dari Presiden dan Wakil Presiden terpilih, Calon Presiden dan Wakil Presiden serta mantan Presiden dan mantan Wakil Presiden. Dirinya berharap silaturahmi dan komunikasi politik yang sudah dibangun dengan baik oleh pimpinan MPR RI bisa terus dilanjutkan.

"Pimpinan MPR RI yang baru dilantik sudah membuat terobosan positif dengan melakukan komunikasi dan silaturahmi politik dengan para tokoh bangsa. Langkah ini merupakan pertanda bangsa kita mempunyai keinginan besar untuk membangun keutuhan bangsa," kata KH Ma'ruf Amin.

KH Ma’ruf Amin mengakui ada harapan besar yang diamanatkan pada dirinya untuk bisa mendampingi Presiden Joko Widodo membangun keutuhan bangsa. Disamping menyatukan seluruh potensi yang ada ditengah kebhinekaan. Karenanya, kerjasama yang baik dan harmonis antara pihak eksekutif dengan MPR, DPR serta DPD mutlak diperlukan.

"Diperlukan konsensus yang kuat dari semua stake holder untuk membawa Bangsa Indonesia lebih maju lagi. Indonesia dibangun diatas konsensus nasional yang terdiri dari empat pilar, yaitu Pancasila, UUD NRI 1945, Bhineka Tunggal Ika dan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Jika konsesus nasional  dipegang teguh dan dijalankan dengan benar, Insya Allah masalah-masalah krusial kedepan bisa diselesaikan dengan cepat dan tepat," tegas KH Ma'ruf Amin. 
 

Iklan Halaman Depan