Page Nav

HIDE

Gradient Skin

Gradient_Skin

Pages

1000 Orang Demonstran ‘Rusia Tanpa Putin’ Ditangkap

Pengunjuk rasa melawan kekuasaan pemerintahan Vladimir Putin di Moskow, Rusia. Foto: Reuters Berita24.com – Lebih dari 1000 orang pe...

Pengunjuk rasa melawan kekuasaan pemerintahan Vladimir Putin di Moskow, Rusia. Foto: Reuters

Berita24.com – Lebih dari 1000 orang pengunjuk rasa di Moskow, Rusia, ditangkap karena menentang kekuasaan Presiden Rusia Vladimir Putin, Sabtu (27/7) dilansir Reuters.

Aksi tersebut merupakan aksi terbesar selama beberapa tahun terakhir dalam menuntut agar anggota oposisi diizinkan untuk mencalonkan diri dalam pemilihan umum.

Seruan ‘Rusia tanpa Putin’ dan ‘Putin mengundurkan diri’ bergema di pusat kota Moskow ketika para polisi yang mengenakan pakaian anti huru-hara memukul mundur para pengunjuk rasa dengan tongkat. Selain itu, pengunjuk rasa juga ditahan secara kasar.

Setidaknya seorang wanita dan seorang pria tampaknya menderita luka kepala yang serius. Para aktivis mengatakan tindakan keras itu adalah yang paling keras sejak gelombang protes anti-Kremlin pada 2011.

Pemimpin oposisi yang dipenjara, Alexei Navalny, menyerukan protes untuk membujuk para pejabat agar mengizinkan kandidat oposisi untuk maju dalam pemilihan umum 8 September.

Menanggapi hal itu, pihak berwenang mengatakan kandidat oposisi dilarang berpartisipasi dalam pemilu karena mereka gagal mengumpulkan tanda tangan asli yang cukup untuk mendukung mereka.

Navalny dan sekutunya tidak memiliki kursi di parlemen dan hanya mendapat waktu promosi yang sedikit di TV Pemerintah, dimana banyak orang Rusia menonton.

Jajak pendapat di masa lalu telah menunjukkan dukungan untuk Navalny, seorang pengacara dan aktivis anti-korupsi, hanya dalam satu digit. Namun para pendukung mencatat dia memenangkan hampir sepertiga suara dalam pemilihan walikota Moskow 2013 dan mengatakan gerakannya dapat membangun momentum di ibukota Rusia jika dibiarkan bersaing secara adil.

Meskipun peringkat persetujuan Putin masih tinggi di lebih dari 60 persen, itu lebih rendah daripada yang biasanya terjadi karena ketidakpuasan terhadap Putin selama bertahun-tahun. Tahun lalu, mantan perwira intelijen KGB yang berusia 66 tahun itu memenangkan pemilihan ulang besar-besaran dan mendapat masa jabatan enam tahun yang baru hingga tahun 2024.

Iklan Halaman Depan