Luhut Sebut Penyebab Besar Deforestasi Bukan Dari Kelapa Sawit

Iklan Semua Halaman

Header Menu

Luhut Sebut Penyebab Besar Deforestasi Bukan Dari Kelapa Sawit

Rabu, 27 Maret 2019
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Panjaitan. Foto : pinterpolitik.com
Berita24 - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan mengatakan, kelapa sawit bukanlah penyebab terbesar deforestasi atau perubahan fungsi lahan hutan menjadi non hutan seperti yang dilaporkan Uni Eropa.

Dilansir dari Antara, Luhut menyebut kontribusi kelapa sawit dalam kasus deforestasi menjadi yang paling rendah. Menurutnya, kelapa sawit hanya membutuhkan kurang dari 1 hektar lahan untuk memproduksi 1 ton minyak nabati.

Ia mengatakan hal tersebut dalam acara diskusi pada Seminar Industri Kelapa Sawit Indonesia di Jakarta, Rabu (27/03).

Hasil studi yang dilakukan oleh Satuan Tugas Kelapa Sawit International Union for Conservation of Nature (IUCN) mengungkapkan, kelapa sawit hanya membutuhkan 0,26 hektar lahan untuk memproduksi 1 ton minyak nabati, sedangkan minyak nabati dari bunga matahari membutuhkan hingga 1,43 hektar lahan dengan jumlah produksi yang sama.

Maka dari itu, kelapa sawit dianggap sembilan kali lebih efisien daripada komoditas lain dalam memproduksi minyak nabati.

Ketua Umum GAPKI (Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia) Joko Supriyono juga menyatakan hal yang sama. Menurutnya, dalam hal penggunaan lahan kelapa sawit terbilang paling efisien dibanding komoditas lain.

Joko menyebut, penurunan fungsi lahan tidak hanya terjadi di sektor produksi minyak nabati, melainkan untuk peternakan atau grazing land dengan luas 400 hektar.

Mau Kuliah dengan Beasiswa? Klik Disini

Penulis : Rizqa Fajria