www.AlvinAdam.com

Berita 24 Indonesia

Gratis Berlangganan

Tuliskan Alamat Email Anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

Kisah Negara Milenial: Merdeka Tak Hilangkan Derita

Diposting oleh On 22.22

Kisah Negara Milenial: Merdeka Tak Hilangkan Derita

Kisah Negara Milenial: Merdeka Tak Hilangkan Derita - JPNN.COM

jpnn.com - Sebelum Catalunya memproklamasikan kemerdekaan pada Jumat (27/10), ada beberapa negara anyar lain yang lepas dari induknya di milenium baru ini. Namun, bagi sebagain negara milenial, kemerdekaan tak membuat rakyat lepas dari derita.

Bayangan bahwa berpisah bakal lebih bahagia tidak berlaku untuk Sudan Selatan. Negara termuda di dunia itu sampai sekarang menderita kemiskinan dan kelaparan parah.

Konflik bersenjata juga terus mendera negara yang dulu berinduk ke Sudan tersebut. Walhasil, selama dua tahun berturut-turut, negara yang beribu kota di Juba itu membatalkan perayaan peringatan kemerdekaannya. Tidak a da dana untuk berfoya-foya.

’’Kami tidak merayakan karena situasi tidak memungkinkan adanya perayaan saat ada rakyat yang lebih membutuhkan anggaran tersebut,’’ ujar Michael Makuei, juru bicara pemerintah Sudan Selatan, saat memberikan keterangan pada pers Juli lalu.

Sudan Selatan merdeka pada 9 Juli 2011. Hanya berselang 2 tahun, perang sipil berkecamuk. Puluhan ribu orang tewas dan 3,7 juta penduduk lainnya harus kehilangan tempat tinggal. Kelaparan juga melanda sekitar 5 juta penduduknya atau separo dari total populasi.

Negara yang perekonomiannya bergantung pada minyak tersebut juga mengalami hiperinflasi hingga 300 persen. Bank Dunia menyebut Sudan Selatan sebagai negara yang perekonomiannya paling bergantung dengan minyak. Karena itu, saat harga minyak turun, mereka begitu terpukul.

Bisa dibilang tidak ada pembangunan di Sudan Selatan. Sejak Sudan Selatan merdeka, hanya 504 kilometer jalan yang beraspal.

Anehnya, meski krisis terjadi di mana-mana, pemerintah malah menaikkan biaya izin kerja untuk relawan profesional asing. Yakni, dari USD 100 (Rp 1,4 juta) menjadi USD 1.000 (Rp 13,6 juta).

  • 1
  • 2
  • Next
Sumber : Jawa PosSumber: JPNN

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »